Cara tepat menjual open source.

Perangkat lunak open source mengalami pertumbuhan yang besar, tak bisa dipungkiri 64% dari perusahaan saat ini berpartisipasi dalam proyek-proyek open source.  Hal yang menarik disini adalah bagaimana cara menjualnya, dan dengan sedikit keberuntungan, untuk menghasilkan uang sehingga dapat membantu orang yang terlibat dalam proyek tersebut.

Mengapa orang mencintai perangkat lunak open source

http://twiki.org/p/pub/Blog/BlogEntry201207x1/opensource-400.png

Memiliki pemahaman yang mendalam tentang mengapa begitu banyak organisasi menggunakan dan mempercayai open source adalah kunci untuk menjual. Transpalansi adalah hal utama yang tidak similiki software berbayar. apa lagi dengan komunitas pengguna yang terus bertumbuh menyebabkan perkembangan software opensource berkembang semakin cepat.

Mengapa saya harus membayar untuk sesuatu yang saya bisa dapatkan secara gratis?

http://openness.blob.core.windows.net/openmedia/2015/10/open-source-technologies.png

Agak jarang memang terdengar seseorang bertanya mengapa perusahaan akan membayar untuk perangkat lunak ketika mereka bisa dapatkannya secara gratis. Dan itu adalah pertanyaan yang bagus. Perusahaan yang menghasilkan uang dari menjual open source faktanya telah diakui dan bermanfaat. Perusahaan OSS yang telah mengalami sukses besar telah membangun bukan hanya sebuah proyek OSS fantastis untuk penjualan, pemasaran, dan teknik, tetapi juga memiliki strategi bisnis yang memperhitungkan tambahan proprietary.

organisasi open source yang sukses telah membuat uang berdasarkan pada kenyataan bahwa masih banyak pengguna mau membayar membayar. Mereka bisa dan mau membayar untuk versi enterprise-kelas produk yang lengkap. Untuk pengguna yang tidak mampu membayar tentunya masih dapat menggunakan produk dengan bebas, meskipun tidak selengkap dukungan versi enterprise.

 

Dukung Masyarakat, dan masyarakat akan mendukung Anda

Pentingnya masarakat dan komunitas tidak dapat ditinggalkan dalam urusan menjual opensource. Dengan memanfaatkan keahlian lebih dari 1.000 kontributor, perusahaan bisa bergerak lebih cepat, cepat dan teratur menyediakan fitur pengembang benar-benar diinginkan pengguna, dan menjaga transparansi lengkap.

http://developer-static.se-mc.com/wp-content/blogs.dir/1/files/2012/05/OS_OpenSource_660x384.jpg

Pendekatan ini memungkinkan lingkungan yang akan dibuat di mana semua pelanggan, perusahaan, dan individu bermanfaat dengan berkontribusi . Hal ini memungkinkan GitLab menjadi lebih gesit dan menghasilkan fitur yang benar benar di inginkan pengguna.

 

Menjual open source memang perkara yang tidak mudah.

Selling open source the smart way

Ketika membahas penjualan open source, ada dua bidang utama yang memberikan memprihatinkan. “Sulitnya untuk menghasilaka uang” adalah ungkapan membuat orang mudah menyerah. Berikut adalah beberapa tips dalam mejual opensource dari rekan opensource.com:

“Take care of the community, have them in mind, mention the size of your community to prospective clients. Have a clear value proposition of what your enterprise edition offers over free versions.”

“Understand the benefits of open source in general; leverage your community; have a clear value proposition and ROI for your enterprise product.”

“Highlight the value proposition of why open source works well. Crowd-sourcing ideas to add/improve features, allow people to contribute on any level, lastly, this will speed up the release timeline. Also have a clear pitch on why the company needs a paid enterprise solution.”

Melihat perusahaan elastis, Red Hat, dan lain-lain menunjukkan bahwa bukan tidak mungkin untuk menghasilkan uang dari menjual open source. Scott Farquhar, co-founder dan CEO Atlassian, terkenal mencapai $ 100 juta dalam penjualan dari OSS. Berbicara di konferensi Bisnis Perangkat Lunak , pemikirannya tentang model Freemium bisnis, pentingnya pengukuran data, dan tips pemasaran yang efektif.

Melihat Kedepan.

Dengan semakin meningkatnya Perusahaan membahas keamanan komponen open source. Memiliki proses berjalan yang bebas dari kerentanan dan lisensi yang absah adalah penting. Meskipun menjual perangkat lunak open source akan selalu memiliki tantangan khusus, kabar baiknya adalah bahwa perusahaan terus menghargai berbagai fitur, kontrol atas arah produk, biaya yang kompetitif, dan transparansi yang ditawarkan.

Job van der Voort: Vice President of Product at GitLab.

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: